Single vs Double

Entah kenapa yaa, diusia-usia belia kita saat ini rentan banget yang namanya ngomongin jodoh & nikah. Aish belia, hahaha Tidak hanya di kantor, di grup whatsapp angkatan, kelompok liqo, dll. Jujur aje, saya bosan tapi bukan berarti someday tidak ingin punya komitmen untuk menikah juga sih.

Sempat saja dalam rentang waktu tiga hari berturut-turut jadi narasumber & diajak berdiskusi oleh beberapa temen laki-laki kuliah. Hari pertama laki-laki A minta tips bagaimana caranya pdkt. Hari kedua laki-laki B bertanya berapa biaya menikah. Hari ketiga menghadapi laki-laki C yang sedang ribut dengan pacarnya karena diminta segera menikah. Eaaaaa… Terus gak lama juga pernah ada temen yang minta dicariin cewek. Belum lagi kebetulan ada sepasang sahabat kantor yang baru saja menikah. Kalau ditanya tau kisah mereka dari awal sampe menikah? Tau banget laah saiyoo. Kebetulan saya hanya menyimak abang yang pernah nikah kemudian ngurus anak, nonton pelem, dengerin orang curcol tentang rumah tangga entah itu supir kantor-supir taxi sampe nenek2 di metro mini, dll. Mendengarkan, membuka pikiran, kemudian melihat realitas kemudian ditarik kesimpulan dari beberapa case yang pernah denger tapi belum pernah mengalami, jadi mungkin bisa diajak berdiskusi. Eits, pengalaman pacaran di masa lalu juga cukup memberikan banyak pelajaran, haha. Jadi kalau ditanya, jawabnya bukan berdasarkan asumsi melainkan pengalaman dan hasil pengalaman orang. Belum lagi mendengar pertanyaan ultimatum orang terdekat atau doa nyokap yang prihatin anaknya still single. Maklumlah, orang tua manapun pengen anaknya bahagia, ya tak? Padahal dengan dia khawatir sih, bikin ngerasa gak nyaman aja gitu. Saya sih mah nyantai aja dengan status single toh teman saya banyak, cuma faktor eksternal yang bikin ngerasa gak nyaman. Seandainya usia saya masih 20thn? *ngarep*. Terus lagi di kantor yang sering diceng-cengin. Atau setiap ketemu sobat yang udah lama gak ketemu, pasti tanyanya begituan “Masih sendirian aje lu, jay?” Atau Dateng ke nikahan teman, pasti ditanya “Kapan nyusul?”. dan lain-lain banyak sekali. Dengan diajak berdiskusi & diminta pendapat, bukan berarti saya manusia yang gak pernah galau. Salah satu sifat manusia yang harus dipahami adalah manusiawi. Menurut saya, galau itu menandakan salah satu sifat manusia, yaitu manusiawi. hehe

Yang saya gak habis pikir, ada aja yang baru ketemu sebentar langsung nikah. Yang udah pacaran bertahun-tahun, juga gak menjamin someday bakalan nikah. Ada juga yang pernah gagal pacaran kemudian malah menikah dengan sahabatnya, yang pada kenyataanya orang itu gak jauh-jauh dari lingkaran kita. Yaiyalaah, gak mungkin juga saya stay in di Indonesia kemudian nikah sama orang yang tinggal di Afrika, apa kata dunia? hahaha…Rumusan Allah emang ajib bener dah, jadi ikutin alur aja. Cuma kalau diem mojok aja, tuh jodoh juga g bakalan dateng. Nikah cuma modal cinta, harta, & niat doang…mana cukup. Kalau ditanya kapan cukup dalam hidup? Yaa, gak akan pernah cukup. Jadi *bingung sendiri*, hahaha

Kadang gw suka kasian gitu sama temen yang kerjaanya berantem mulu sama pacarnya sampe nangis-nangis atau bahkan pernah juga tanpa sengaja mendengar keributan sepasangan partnet yang sudah menikah, juga g jauh beda. Mau pacaran atau nikah, ribut >.< Banyak banget hal yang harus dikorbankan ketika kita berkomitmen memiliki hubungan dengan lawan jenis. Kudu menahan ego, sabar, dll. Saya jadi setuju dengan pernyataan : “Cinta butuh pengorbanan”. Jadi kalo g ada pengorbanan, cintanya patut diragukan tuh. Cinta sama Tuhan, orang tua, teman, dll semuanya butuh pengorbanan juga loh. Kaya cinta ane sama Tuhan udah bener aja? -_- Belum lagi kalau si dedek bayi udah keluar. Masa iya anaknya mau dikasih makan kerupuk? Gak kebayang deh, orang nikah yang karena dijodohin, kaciaaan T_T. Hidup single kadang membuat merasa dalam zona yang nyaman. Meskipun kita pengen banget punya hubungan yang nyaman tidak saling menyakiti bahkan disakiti karena diselingkuhin, eaaaaa, hahaha. Yaah, intinya saya cukup irilah dengan bokap-nyokap yang seumur hidup pernikahan mereka gak pernah berantem. Mangkanya, mereka menghasilkan dua anak laki-laki perempuan yang baik-baik dan ganteng-cantik, hahaha *gak nyambung* Tapi selama hidup mereka pastinya sering menghadapi lika-liku masalah, cuma kadang mereka mampu menghadapi masalah itu berdua dengan tidak saling lempar piring atau mengucap kata yang kasar, tetapi dicari alan keluar dan berjuang bersama.

Kalau mau punya hubungan kudu punya komitmen, entah yang cuma mau pacaran atau bahkan tanggung jawab kalau memutuskan untuk menikah *sok bijak*, haha. Falling in love is very easy but staying in love is about commitment. Penting banget kenali karakter pribadi, plus-minus. Kemudian cari deh partner yang bisa cocok melengkapi karakter kita. Kalau cuma kenali karakter sendiri, kesannya egois banget. So, dua kepala jadi satu itu pasti ada bedanya. Dari gender aja udah beda, hahaha *jayus* Punya partner yang bisa jadi temen, sahabat, adek, kakak, orang tua, rekan yang nyambung diajak diskusi meskipun ada debat2 tuh better. Bukan jadi babu kaya pembantu. Kadang karakter seseorang yang banyak keliatan positifnya daripada negatif tampak luar, belum tentu dalemnya juga positif loh.  Ini fakta! Makanya, siapin dulu deh bekelnya biar nantinya gak kelaparan.

Oiya, ini sudut pandang saya yaa. Jadi jangan dianggap sebagai acuan baku. Namanya juga hasil pemikiran, bukan hasil riset di lab. Balik lagi intinya adalah itu semua rahasia Allah. Karena materi, jodoh, dan maut itu rahasia terbesar Allah. Makasih buat kakakku di rumah-kantor-kampus-dll, nenek di metro mini, supir taxi, supir kantor, temen-temen, dll yang udah curcol ngasih nasihat kepada saya. Nasehatnya bukan saja perkara soal agama, tetapi macem-macem bahkan sampe urusan bikin anak, hahaha. Terus terang sangat membuka pikiran & terima kasih🙂


One response to “Single vs Double

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: